Yang Muda, Yang (Mungkin Hanya Bisa) Bercinta


#jiahh …

ini judul emang agak lebay. biar menariklah. padahal bahasannya sama sekali gak ada hubungan. hahahay!

well…gw mau cerita sedikit. sebulan terakhir di ofis kedatangan anak training. ya anak training ngapain lagi selain bantu-bantu kerjaan di ofis. bukan anak training yang suka pake baju training ya. emangnya mau lari pagi kaleee…

buat gw adanya anak training justru sebetulnya sedikit ruining my rhythm. sesungguhnya gw orang yg terbiasa ngerjain apa-apa sendiri. kalo gw bisa ngapain perlu bantuan orang lain. kecuali gw emang gak bisa dan butuh bantuan. baru gw cari bantuan.

nah…anak training ini cewe, sebut saja namanya bunga (nama samaran). penampilan sih biasa lah. masih keliatan banget anak-anaknya. tipikal mahasiswa jaman sekarang. yang mungkin sekolah mau mau nggak nggak juga. cuma sekedar harus sekolah aja. trus si bunga ini keliatan gak punya passion gitu. no offense ya…entah dia plainly playing innocent or what, tapi kurang passion aja kayaknya.

gw jadi inget jaman gw training dulu. setengah mati trying so hard to fit in. gimana caranya supaya semua senior nyaman dan suka sama gw sampe mereka dengan senang hati bagi ilmu sama gw. karena gw tau, training adalah saat tepat untuk mulai membangun karir. siapa tahu, kalo kita bagus dan punya kerjaan yang memuaskan, gak perlu cari kerja lagi, sehabis skripsi bisa langsung kerja disitu. banyak kan yang bisa begitu.

si bunga ini sangat pasif. kalo gak ditanya ya nggak ngomong. kalo ngomong suaranya mirip jangkrik di keramaian, alias sama sekali gak kedengeran. sementara yang gw paham, di ofis itu semua rata-rata punya bacot yang lumayan. hahahaha…alias pada bawel gitu. jadi kalo loe gak ada suara yang bakal tenggelam diantara rusuh.

udah gitu selain pasif, ternyata si bunga juga kurang cekatan. alias in terms of skill sangat kurang. no offense lagi nih…small stuff like computer usage aja masih bingung. gw jadi bingung juga donk. masa anak jaman sekarang masih gaptek aja pake excel atau word. trus gimana kabarnya internet?? gimana kabarnya social media?? wow…semacam hidup di 20 tahun lalu aja. babeh gw yang nyaris 60 tahun aja sangat technology savvy. punya channel radio streaming sendiri dan siaran tiap malem. punya facebook. dan sebenernya sih punya twitter, tapi gak saling follow sama gw. thanks GOD. hihihihih….

jujur kalo dalam keadaan training, si senior gak pernah punya waktu untuk bener-bener ngasih kuliah. karena ya…kita di kantor gak digaji buat ngajar orang kali. tapi dibayar buat kerja. dikejar deadline dan berpacu dengan waktu. jadi kalo si anak training mau belajar ya harus pinter2 mengamati, memahami dan banyak bertanya. nah…ini butuh keberanian dan inisiatif tinggi. harus punya semangat awalnya. harus ada passion.

gw rasa gw cukup beruntung karena waktu gw di posisi anak training gw belajar cukup banyak dari senior-senior gw. beruntung bahwa gw emang cepet tanggap dan juga selalu punya passion untuk otodidak. jadi ketika telah mengamati, memahami dan tak sempat bertanya, ya itu saatnya gw coba belajar sendiri.

ah…kadang suka mikir. apa iya ya..generasi sekarang semakin malas. semakin cari enak. semakin males berkeringat. semakin males belajar. karena semua toh sudah dengan mudah mereka dapatkan. they get every single thing easy and even more, in a silver platter. wow….sampe jaman gw aja, gw musti berkeringat, bercucur air mata dulu baru bisa belajar.

apa emang yang muda sekarang ini semakin hanya bisa bercinta saja? gak mau ambil tanggung jawab. gak berani ambil resiko. rentan. rapuh. mentally weak.

entahlah…yang jelas, gw sangat gak suka dengan model2 anak jaman sekarang macam begini. anak muda itu harus punya semangat. harus kuat. karena masa depan mereka yang tentukan.

jadi ayo donk….kasih liat bahwa masa depan itu bakal lebih baik. ketika kami yang sudah berumur ini dan mulai mencari peristirahatan, yang muda bisa memberi jaminan bahwa peninggalan kami bisa terus dilanjutkan. yah…kira-kira begitu lah. or else ya….maaf, gw gak mau menggantungkan masa tua gw pada anak-anak muda jaman sekarang yang sungguh belum mengerti arti sesungguhnya dari perjuangan.

*penulis lagi sok pintar…gak setuju ya tinggal tutup aja windownya*

Advertisements